Gimana Caranya Ngirit BBM Mobil?

Semangat banget ditantang admin untuk #TantanganHemat

Harga bensin naik? Nilai dollar naik? Gimana caranya ngirit BBM mobil pas lagi kondisi begini?

Jawaban paling gampang adalah :

Pertama, ya jangan beli mobil. 😀
Kedua, kalo udah punya mobil, jangan diisi bensin. Simpen dan bungkus mobilnya baik-baik di gudang. 😀
Ketiga, kerja-kerja-kerja. Cari duit yang banyak, jadi ngga pusing dan ngeluh ama borosnya BBM mobilnya. 😀
Keempat, kalo udah punya mobil dan ngerasa mobilnya boros, jual aja. Ganti pake mobil yang irit. Salah satunya ya Datsun Go. 😀
Kelima, tambahin sendiri yak kalo udah selesai merenungnya. #eh :))

Tapi ya percuma kalo udah punya mobil yang digembar-gemborin irit tapi kelakuan ngendara’in mobilnya ugal-ugalan aka nafsu’an. Tetep kaga bakal bisa ngirit bensin. Jadi, silakan terusin ugal-ugalan nyetirnya, plus pake nafsu serobot sana sini, plus-plus pake gaya-gayaan gas mobil dimain-mainin kaya pembalap di garis start. Yang penting jangan ngeluh “Mobil gue boros, bro” atau teriak di dapur “Maak, bensin naek, Maak, pegimana iniih?!”.

Coba deh ubah kelakuan nyetir mobilnya. Bersyukur udah punya mobil, enak bisa buat kemana-mana, jadi tertiblah nyetirnya. Tertib di sini bukan cuma tertib nempatin mobil di jalur yang bener, tapi tertib hati dan jiwa saat ngendara’innya. 😀

Kemarin gue udah coba pas ikut #TantanganHemat di #KompasianaDriveNRide. Naik mobil Datsun Go. Kata admin dan jurnalis Otomotif-Kompas.com, mobil Datsun Go ini irit. Wih, irit? Sampe sejauh apa iritnya? Penasaran jadinya. Nah di acara kemarin itu, kami ditantang untuk berlomba siapa yang paling irit. Yang menang bakal dapet duit. #eh hehehe. Bukan soal duitnya juga sih, tapi soal pencitraan. Hihihi. Siapa yang pencitraannya bagus, bisa ngendali’in diri saat nyetir mobil yang udah dikenal irit, serta nguasain mobil yang dibawanya plus naklukin medan jalan rayanya, maka dia berhak bawa duit banyak pas pulang dari acara #KompasianaDriveNRide. :)))
Untuk penjelasan apa itu Datsun Go dan kenapa mobil ini irit, ntar ya diceritainnya di sesi berikut.

Kapan ya admin Kompasiana ngasih hadiah lomba pake benda ginian? 😀

Jadi giniii, kemarin itu, abis cari gosip ke sana kemari di google, cara menghemat bahan bakar, didapatlah kesimpulan tatacaranya. Tapi secara logika, ya gitu, isi mobil jangan berat-berat. Jadi ngga boleh bawa penumpang berat-berat. Dan pas sebelum dapet jatah mobil Datsun Go itu, gue udah becanda aja kalo maunya satu tim itu isinya ngga ada yang berat. Hihihi.

Komunitas Kompasianer Penggila Arisan.. #eh

Eeeeeh, ternyataaaa, pas dikasih tau admin, gue dapet segerbong sama Om Arif. Jadilah mobilnya bakal berat. #eh (*dijitak Arif. Hahaha … Ampun, Om). Jadi tim kami tuh bertiga, termasuk Om Arif dan Ibu Ngesti. Untungnya dapet juri Om Nurul Uyuy yang ngga berat. Coba kalau Om Kevin, waaaaah .. #eh .. :)))

Narsis sebelum berangkat

Lanjut ceritanya ya. Untuk start awal dari Bentara Budaya Jakarta di Palmerah ini, yang giliran nyetir pertama adalah Om Arif. Pas start keluar dari Bentara Budaya, angka digital penunjuk pengeluaran bensin perliternya (tachometer), adalah 15,5 km/liter. Yah gue pikir, oh, segini toh iritnya mobil Datsun.

15,9 km/liter. Pasti sebelumnya mobil ini diajak ngebut. #eh

Trus kami diskusi, hingga sampai pada kesepakatan kalo ngendara’in Datsun Go-nya ini jangan buru-buru. Nyantai aja. Ga perlu ngebut. Bermain di kecepatan rendah. Nah dengan cara itu, pas ngendarain Datsun Go di jalur tol Gatot Subroto menuju Sentul, angka iritnya naik, sampai 20-an km per-liter.

Di jalan tol ini, kami melaju cuma di kecepatan 50 km/jam. Ngga buru-buru dan ngga nafsu untuk sampe duluan. Alhasil, seperti biasa lah, mobil-mobil lain yang nafsu, ngasih bunyi-bunyian klakson. Hehehe. Di tol jagorawi yang lurus dan lancar pun begitu, tetep aja nyetir di jalur paling kiri, alias jalur paling lambat, karena kecepatan cuma kita patok maksimal 50 km/jam. Ternyata, hasil lambat asal kelakon ini bisa menaikkan angka irit ke 21,5 km per liter.

Ulah Arif yang sabar di jalan tol, bisa bikin Datsun Go irit

Tapi, dari twitter, melalui hastag #KompasianaRideNDrive (karena sambil live-tweet) didapat informasi kalau tim Harris, Rahab dan Putu udah sampe duluan di Sentul, dan bisa dapet angka paling irit di 22. Wah ini, gimana caranya bisa begitu? Cepet sampe, tapi paling irit.

Kalo soal siapa duluan yang paling nyasar, ya udah pada tau kan tim siapa itu. #eh :)))

Sampai di Taman Budaya Sentul, hasil dari rute pertama ini, sang supir, Om Arif, membukukan hasil sementara di 19,8 km per liter. Turun sedikit dari 21,2 di perjalanan tol jagorawi. Lumayan irit, walau terpaut jauh dengan mobil Datsun Go lain yang bisa dapat 22 km/liter.

Hasil #TantanganHemat di etape pertama dan kedua = 19,8 km/liter

Di Taman Budaya Sentul, kita istirahat sebentar. Dan setelah tim nyasar sampai, kami bermain game puzzle, yang hadiahnya uang. #eh :))) .. Dan Alhamdulillah bisa memenangkan kejuaraan cerdas cermat cepat ini. :))

Narsis dulu biar ketauan jalan-jalan ke Sentul yang pemandangannya bagus

Sesi kedua #TantanganHemat adalah mengendarai Datsun Go dari Sentul menuju Hotel Santika TMII. Tingkat kesulitannya ngga jauh berbeda seperti etape pertama. Yang perlu diwaspadai adalah kemacetan di pintu keluar Pondok Gede Taman Mini Square. Dan benar dugaannya, kalau macet padat merayap terjadi di lampu merah keluar pintu tol. Tapi ngga separah di hari kerja. Dan sampai di Hotel Santika TMII, tingkat keiritan BBM masih di 19,8 km/liter.

Okeh, kami makan siang di Restoran Krakatau Hotel Santika TMII. Menu yang tersedia saat itu makanan khas Indonesia. Makanannya enak, apalagi pas perut lapar. #eh .. Nah di sini, #TantanganHemat ditunda dulu, karena menyantap makanan alias wisata kuliner yang enak itu diharamkan untuk berhemat. Makan sekenyangnya saat hidangannya enak dan pas di lidah. Apalagi gratis. :))

Makaaaan ..

Menu khas Indonesia ini memang sengaja sedang dimunculkan di bulan penutup tahun 2014. Menurut manajer Food & Beverage Restoran Krakatau, menu yang disajikan memang variatif, antara menu tradisional dan internasional.

Ngebakso di hotel

Tapi saat harga BBM sedang naik gini, harga makanan di restoran tersebut tidak dinaikkan. Padahal kunjungan ke hotel satu-satunya yang berbintang tiga di wilayah Jakarta Timur ini, menurun tajam hingga 70% akibat imbas peraturan dilarangnya pegawai pemerintah untuk mengadakan rapat/meeting di hotel.

Makanan tutup mulut… #eh penutup mulut

Sedikit cerita tentang Hotel Santika TMII ini, lokasinya deket pintu masuk TMII. Hotelnya hanya beberapa lantai, tapi ruang lobby-luas dan kamarnya cukup banyak. Restoran Krakataunya juga luas. Tarif makan di situ, sekitar 145ribuan. Untuk harga menginapnya, mulai dari 700-ribuan rupiah semalam. Lumayan kalau mau berkunjung seharian ke TMII, nginep deh di Hotel Santika. Enaknya, deket pintu tol jagorawi, dan ngga terlalu jauh dari bandara Halim.

Manajer Food & Beverage didampingi Editor OtomotifKompas.com dan Admin Kompasiana

Lanjut ya cerita #KompasianaDriveNRide-nya. Sekarang di #TantanganHemat etape ketiga adalah semua peserta dihadapkan pada kemacetan jalan dalam kota. Jalurnya sih lumayan jalur macet, yaitu dari TMII menuju pulang ke gedung Kompas. Rutenya ngga lewat tol lingkar luar, tapi menyusuri pinggirnya, melalui jalan TB Simatupang menuju simpang Lebak Bulus – Pondok Indah, berbelok ke arah Pondok Indah Mall, menyusuri jalan Sutan Iskandar Muda hingga Palmerah.

Jalur ini biasanya macet di hari kerja, dimulai dari simpang empat Pasar Rebo, yang biasanya macet karena angkot dan bis ngetem, juga di simpang empat Ragunan yang macet dan posisi jalan di lampu merahnya menanjak. Biasanya di hari libur, simpang empat tersebut macet. Belum lagi di persimpangan Carefour Lebak Bulus. Dan nanti bakal kena macet lagi di sekitar Pondok Indah Mall. Jadiiii, jalur macet ini merupakan tantangan terberat di saat itu untuk menjajal keiritan mobil Datsun Go.

Eh ternyata, jalanan lancar jaya. Kemacetan ngga parah. Bisa dibilang tidak terlalu macet lah. Wajar kalau antrian kendaraan di persimpangan lampu merah. Entah kalau jalur #TantanganHemat ini dihadapkan di jalur macet pas pulang kantor di Thamrin Sudirman, atau di sekitar pasar.

Nah, menjelang kantor Kompas di Palmerah, tingkat keiritan menunjukkan 19 km/liter, lumayan irit menembus kemacetan. Gaya mengemudi stabil dan santai serta tidak nafsu menerobos padatnya lalu lintas, mempengaruhi tingkat keiritan BBM. Ya kuncinya seperti apa yang dibilang Om Arief, Editor rubrik OtomotifKompas.com. Menyetir dengan stabil, bermain pada putaran mesin yang ditentukan (sekitar dan jangan melebihi 2000 rpm), serta tidak memainkan gas berlebihan. Memainkan gas kurang dari putaran mesin juga mengakibatkan bensin boros, karena kebutuhan kecepatan tidak diimbangi oleh putaran mesin yang cukup, sehingga menginjak gas sedikit, bukan berarti bensin yang keluar dari karburator sedikit juga.

18,8 km/liter setelah jalan di jalur Jakarta yang lumayan ramai

Eh tapi, kok ya sampai di posisi parkir, setelah mobil Datsun Go diputar-putar karena mencari tempat parkir di gedung Kompas, tingkat keiritan malah menurun, menjadi 18,8, padahal karena berputar sedikit mencari posisi parkir. Hiks. Akhirnya kalah deh ama Tim-nya Rahab, yang membukukan tingkat irit 18,9. Beda tipis 0,1. Serunya, tim kami bisa menjaga posisi iritnya di kemacetan, sementara Tim juara menunjukkan penurunan tingkat keiritan yang lumayan jauh, dari 22 koma sekian, hingga ke 18,9 km/liter. :)) Jadi, kalah irit dalam hitungan Nol koma itu, sakitnya di siniii *nunjuk dompet* #eh .. :))) Alhasil, masih penasaran untuk genjot Datsun Go ini, gimana caranya untuk dapetin tingkat irit yang maksimal, apalagi di jalur super macet maupun nyetir jarak jauh antar kota/propinsi. Kali aja masih diajak acara Blog Trip, #Jejak Para Riser itu, ataaauuuu… ada yang ngasih gratis mobil Datsun Go ini. Bekas yang kemarin juga ngga apa-apa. #eh :))

Tegang karena bakal dibagi-bagi duit oleh Admin :))

Menjalankan mobil dari saat seringnya posisi berhenti karena lampu merah ataupun antrian macet, merupakan tantangan yang lumayan berat. Menjalankan dengan lancar tanpa kehilangan tenaga putaran mesin, gas tidak terlalu rendah ataupun tinggi, hingga akhirnya menjalankan laju mobil, di jalur cepat maupun jalur macet, dengan santai tanpa nafsu terburu-buru, memang terbukti bisa memperirit pengeluaran bensin. Efek positif lainnya, ya tingkat kejiwaan menjadi stabil, ngga gampang nafsu. Ntar kalo baca berita atau status temen yang nyelekit dikit, ngga langsung komen atau nafsu. Kan enak, hidup jadi tenang. #eh … :)))

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s